SI LaNi DuDuls
Profile :
Tentang gw? gw ya gini-gini aja.
Seorang Mahasiswi jurusan Jurnalistik dengan segala deadline tugas yang jahanam.
Mengurusi 3 kponakan dahsyat.
Punya hobi ngunyah es batu.

Cari gw di...
FACEBOOK
TWITTER



Ngobrol :
Mau Follow blog ini? Mari...mari... :D

FOLLOW THIS BLOG!!!

Terimakasih udah mampir.
Ayo tinggalkan jejak di sini
Jangan lupa pake link
Nanti aku kunjungi balik :)








Cekidot!!!
M..A..A..F Minggu, Oktober 05, 2008 00.53
Maafkan kata yang telah terucap akan kuhapus jika kumampu…
-Hitamku by Andra&The Backbone-

Atau..

Maaf..maafkan diriku..yang telah membuat hatimu terluka…
-by Rio Febrian-

Itu sepenggal lirik dari lagu2 yg ngegunain kata “MAAF”.

Di moment lebaran kayak gini kata Maaf emang menjadi primadona. Semua nyebut2 dia, entah itu cuma sekedar ucap dibibir atau tulus dari hati. Bagi gue sendiri sebagai muslim, bermaaf-maafan emang wajib dilakukan di hari raya Idul Fitri gini. Katanya sih untuk nyempurnain puasa kita yg sebulan kemaren sekaligus biar kembali suci..mulai dari nol lagi gitu.. (kayak iklan aja..).
Pas gue masi SD siy cuma ikut2an. Gue nganggep bermaap-maapan sebagai kegiatan rutin biasa. Ya udah salaman aja sama semua orang yg gw temuin pas lebaran. Sukur-sukur dapet salam tempel dari om atau tante (pamrih bener..ada maunya aja). Makin kesini gue mulai bisa memaknai kata “Maaf”, apalagi setelah kenal yang namanya sakit hati. “Kalau disakitin kita harus berlapang dada memafkan…”, kurang lebih gitu kata guru agama gue dulu. Cuma gue kadang rada bete sama orang2 yang mudah banget ngucap kata maap, abis itu mengulang kesalahan yang sama.
Untungnya gue bukan orang yang dendaman, justru gue suka lupa kalo ada yang punya salah sama gue. Suka gue anggep angin lalu nggak dimasukin ke hati. Kecuali yang sifatnya bener bener prinsipil baru gue rada sulit maapin. Dimaapin siy dimaapin tapi tetep masih teringat2 terus salahnya dy (termasuk dendaman nggak sih?).
Lebaran ini yang sms minta maap ke gue menurun dari taun sebelumnya. Ga tau temen2 gue pada males sms ato belum ngisi pulsa…(harusnya sih bnyk pulsa..kan dapet THR). Isi smsnya macem2 ada yang pake bahasa kiasan, pantun, ampe yang cuma bilang, “ Mapin q y”, dalem ati gue : busyed dah irit bener. Kalian pasti tau dari operator mana, itu tuh yg punya trademark nyingkat sms biar bayarnya lebih murah.
Bahasa yang digunain juga macem2, bahasa gaul, bahasa daerah, English, Prancis ampe bahasa China. Berkreasi emang nggak ada yang ngelarang tapi gimana kalo orang yang dikirimin sms itu nggak ngerti sama subtitlesnya. Mau minta maap aja kok nyusahin orang (sabar..bu..).
Hampir semuanya nyantumin nama&kel diakhir smsnya. Contohnya sms gue:

”Mohon maap lahir batin, maapin semua khilafku ya. Met Idul Fitri...”
Laney&keluarga

Semua temen2 gue juga nulis begitu atau nggak me&family. Maksudnya maapin juga anggota keluarga kita (papah mamah kakak kita yg kenal sama mereka) bukan berarti kita yang udah berkeluarga. Tapi beda sama temen gue Yona di akhir sms maapnya yang pake bahasa Jawa yang sebenernya gue nggak ngerti, dy nulis :

-Yona Belum Berkeluarga-

Hahaha, gue nyengir baca smsnya. Bener juga yah padahal kita belum berkeluarga ngapain nulis me n family..hihihi. Hah, sutralah apapun dan gimanapun caranya yang penting niatnya tulus untuk minta maap dan yang memafkan pun harus ikhlas..las..las..Biar kiata semua dapet berkahnya..Amiieen..

“MINAL AIDIN WALFAIDZIN, MOHON MAAF LAHIR BATIN”
Met Idul Fitri,, happy lebaran!!!!


Mau Comments? Klik di sini :D (0)