SI LaNi DuDuls
Profile :
Tentang gw? gw ya gini-gini aja.
Seorang Mahasiswi jurusan Jurnalistik dengan segala deadline tugas yang jahanam.
Mengurusi 3 kponakan dahsyat.
Punya hobi ngunyah es batu.

Cari gw di...
FACEBOOK
TWITTER



Ngobrol :
Mau Follow blog ini? Mari...mari... :D

FOLLOW THIS BLOG!!!

Terimakasih udah mampir.
Ayo tinggalkan jejak di sini
Jangan lupa pake link
Nanti aku kunjungi balik :)








Cekidot!!!
Tak Terasa, 5 Tahun Sudah Berlalu… Jumat, Februari 20, 2009 01.37
19 Februari 2004, Di Sekolah…

Temen-temen deket yang tau nyokap gw lagi sakit nanya gimana keadaan nyokap. Gw jawab udah rada mendingan malah kemaren ngobrol lama sambil becanda-canda. Trus nyokap bilang gw harus sekolah hari ini, ya udah makanya gw masuk. Sebenernya gw pengen bolos lagi hari ini biar bisa nemenin nyokap di rumah sakit tapi nyokap bilang udah kamu sekolah aja, kan ada Abang, Kakak, sama Papa yang nemenin Mama disini. Gw cuma bisa ngagguk pasrah. Seharian dari awal pelajaran gw nggak konsen belajar, perasaan gw nggak enak tapi gw berusaha positif thinking aja.
Rasa nggak enak itu kebukti, abis istirahat gw masuk kelas ngikutin pelajaran Sejarah kalo nggak salah. Tiba-tiba ada seorang siswa yang nggak gw kenal masuk kelas bawa kertas trus kertasnya di kasih ke bu Fitri, guru sejarah gw. Guru gw ngebaca tulisannya trus memandang kearah gw bilang, “Lan, kamu disuruh keruangan bu Ani.” Gw langsung berdiri dengan muka bingung. “Sekalian bawa tasnya ya, Lan,” bu Fitri nambahin.
DEG!!!. Dada gw berasa dipukul. Seribu pertanyaan muncul. Dengan hati kacau gw buru-buru kearah ruang kepala sekolah yang juga kantornya bu Ani sebagai guru kesiswaan sekolah. Disitu gw nemuin sepupu gw bersama bu Ani. Bu Ani nyuruh gw duduk, dia nanya untuk mastiin apa orang yang duduk disamping gw itu sodara gw ato bukan. Gw ngangguk. Gw tanya kenapa, bu Ani bilang ini sodara kamu mau jemput kamu, yang sabar ya. Pikiran gw langsung ke nyokap, mata gw mendung. Bisu, nggak sanggup berkata-kata.
Lima menit kemudian gw ada di taksi bersama sepupu gw, sambil berlinang airmata. Kita ngelewatin RS tempat nyokap dirawat. Gw tanya kenapa kita nggak berenti. Sepupu gw jawab Papa kamu bilang langsung tunggu di rumah aja. Dada gw tambah nyesek.
Di rumah ada sodara gw yang lagi ngegelar karpet. Nggak berapa lama bunyi sirine ambulan. Ngeliat bokap masuk rumah, tangis gw pecah sejadi-jadinya. Bokap bilang istighfar ikhlasin Mama, biar tenang. Mata gw gelap. Gw ambruk.
Ya, hari itu ibu yang udah ngelahirin, ngejagain dan ngedidik gw pergi untuk selama-lamanya. Langit berasa runtuh. Banyak hal yang udah beliau ajarin ke gw, begitu banyak kenangan manis yang nggak mungkin keapus.
Ya, kalian tahulah apa arti seorang ibu bagi kita. Seorang wanita yang kita sayangi, banggakan dan berkat dia kita bisa melihat dunia ini. Bahkan Nabi Muhammad ketika ditanya siapakah yang harus kita hormati dan sayangi didunia ini? Beliau menjawab, ibumu, ibumu, ibumu lalu ayahmu. Nabi menegaskan hingga tiga kali, itulah betapa berharganya seorang ibu karena kasih sayangnya sepanjang hayat. Kebayang aja gitu gw belum sempet bahagiain beliau. Cita-cita dia yang pengen ngeliat gw diwisuda jadi Sarjana.
Ditemani hujan rintik-rintik sore kelabu itu, gw, bokap, kakak gw dan suaminya, abang gw beserta sodara menghantarkan nyokap ke peristirahatan terakhirnya.
Mama…


19 Februari 2009. Setelah Lima Tahun.
Diawal kepergian nyokap gw berusaha kuat dan tegar karena masih ada bokap di samping gw. Jadi pembimbing, penyemangat, dan tempat sandaran selain ke kakak atau abang gw. Tapi hati gw kembali hancur. Empat tahun kemudian bokap beristirahat selama-lamanya nyusul nyokap. Ya, kurang lebih setaun yang lalu papa pergi. Berpegang kepada Allah lah yang ngebuat gw masi kuat dan berusaha bangkit. Karena entah apa jadinya jika tidak ada kekuatan iman mungkin gw akan memilih sirna dari dunia.



Hari ini setelah lima tahun. Gw, Lani Permata Sari nggak terasa udah jadi Mahasiswi semester 6 jurusan Jurnalistik. Duduk di depan komputer nulis postingan ini dengan mata sedikit mendung, kembali teringat peristiwa lima tahun lalu. Tapi gw ga mau larut dalam sedih. Gw harus bangkit dan menjadi anak yang bisa membanggakan orangtua. I must to be someone, to make my parent, sister, brother proud of me and make their happy because of me. Mudah-mudahan bisa. Gw akan usaha. Biar orangtua gw di sana bahagia dan tenang melihat anaknya berhasil.
Oia, seperti yang telah gw utarakan di salah satu postingan yang lalu gw udah kuliah praktek. Untuk memenuhi tugas akhir dari mata kuliah itu gw harus buat laporan. Berikut sedikit kutipan dari kata pengantar laporan Kuliah Kerja Lapangan (KKL) yang gw buat beberapa waktu lalu. Ucapan di no. 2 ngebuat seorang temen gw komentar. “Dalem amat lan.” Hehe, gw cuma senyum lebih tepatnya nyengir kuda.

KATA PENGANTAR

Puji syukur Penulis ucapkan kepada Allah SWT karena berkat rahmat Nya,…..bla bla bla….dst

Terimakasih kepada :
1. Allah SWT karena telah memberikan perlindungan dan
nikmat kesehatan kepada penulis…, dst….
2. Kedua orangtuaku, Mama Ermawati dan Papa Yun
Chairul. Terimakasih untuk segalanya. Bayak hal baik
yang telah kalian ajarkan kepadaku. Hanya doa yang bisa
ku titipkan. Semoga amal mempertemukan kita kembali
kelak. Amin.


Wuidih, nggak berasa banyak juga ya yang gw tulis di postingan kali ini. Entah harus seneng karena blognya terisi atau harus sedih terlarut kedalam muntahan gw diatas. Huff, sudahlah gw nggak maksud bikin kalian yang baca jadi ikutan sedih. Sekian dulu postingan basah (karena air mata-red) kali ini. Hehe. Kita ketemu di postingan selanjutnya. Semoga tentang hal yang lucu dan menyenangkan. Seeyah…


…Hidup es teh manis…

Label:

Mau Comments? Klik di sini :D (2)