SI LaNi DuDuls
Profile :
Tentang gw? gw ya gini-gini aja.
Seorang Mahasiswi jurusan Jurnalistik dengan segala deadline tugas yang jahanam.
Mengurusi 3 kponakan dahsyat.
Punya hobi ngunyah es batu.

Cari gw di...
FACEBOOK
TWITTER



Ngobrol :
Mau Follow blog ini? Mari...mari... :D

FOLLOW THIS BLOG!!!

Terimakasih udah mampir.
Ayo tinggalkan jejak di sini
Jangan lupa pake link
Nanti aku kunjungi balik :)








Cekidot!!!
REG LAWAS... Minggu, Mei 31, 2009 09.31
Yang Hujan Turun Lagi…
Dibawah payung hitam ku berlindung


Ketik REG spasi LAWAS kirim ke 1234 untuk mendapatkan payung hitam yang ada dalam lagu tersebut. Ayo buruan jangan sampai kehabisan…

Ngemeng-ngemeng soal lawas a.k.a jadul, entah kenapa akhir-akhir ini selera gw lagi kembali ke masa-masa waktu gw kecil. Iyalah, gw pernah kecil juga ngga mugkin kan gw lahir langsung jadi bohay gini. Mulai dari selera musik, kuping gw lagi seneng ngedengerin lagu-lagu barat lawas yang waktu jaman Sd lagi didominasi sama boysband. Kayaknya lagu-lagu lama itu emang unforgetable ya. Ngga kayak lagu baru sekarang yang booming tapi abis itu hilang ngga diinget lagi.

Selain itu lidah gw juga lagi demen makan jajanan yang sering gw telen waktu jaman SD (Sekolah Dangsa empat kali sorong ke kanan serong ke kiri). Dan kebetulan jajanan di kantin Kampus gw banyak cemilan anak SD gitu. Emang gw tau ga banget deh tapi itulah kampus gw.

DAFTAR JAJANAN JAMAN SD

(yg sering gw makan akhir-akhir ini) :


1. Lidi-lidian

Ada yang masih inget? Ituloh makanan atau cemilan atau apalah itu yang terbuat dari tepung (gw rasa) trus dibentuk tipis lurus seperti lidi sapu atau sapu lidi kalo bingung. Dulu waktu di SD biasanya abang yang ngejual lidi itu juga jual macaroni yang udah digoreng trus nanti kita kasi bumbu cabe bubuk atau garam sendiri.


Si Lidi Gila...


Nah, gw sama temen-temen lagi demen banget jajan lidi-lidian. Biasanya kalo udah pada makan biar ngga mati gaya nunggu jam kuliah mulai kita beli makanan buat ngemil dilorong kelas (kayak anak SD). Cemilannya macem-macem ada yang beli Momogi, Rechees, choky-choky atau kuaci kalo sekarang beli lidi-lidian atau macaroni itu. Asssoyy.


Wajah finalis untuk kemasan lidi...



Sebenernya ada satu finalis lagi si Ete tapi dia lagi ke luar negri sama si Om jang punya pabrik lidi belum ada fotonya.


2. Kue Rangi

Apa lagi nih? Bagi yang lahir dan gede di sekitar Jabotabek gw rasa kenal kue rangi. Emang sih, banyak ngga kenal juga karena sekarang udah jarang penjual

kue rangi keliling. Awalnya kenalan sama kue itu jaman SD, dulu waktu tinggal di Depok yang penjualnya tiap sore lewat rumah. Seru kalo ngeliatin abangnya lagi ngebuat kuenya, masih tradisionil banget masaknya pake kayu baker trus biar apinya gede ditiupin terus sama abangnya pake bambu yang udah dibolongin. Karena suka sama rasanya dan ngliatin cara bikinnya yang lumayan aktarktif alhasil tiap sore gw nyetop tu tukang kue. Nenek gw (Alm), penasaran kenapa gw demen banget sama itu kue.



Kue rangi tanpa campuran nyamuk


Grandma : Apo tu yang dibali? (apaan itu yang dibeli? – bhs. Minang)

Gw : Kue rangi…

Grandma : Hah, manga rangi’ dimakan. Ba’a lo rasonyo tu? (Ha, ngapain rangi dimakan. Gimana pula rasanya itu?)

Gw : Enak…manis…Nenek, mau?

Grandma : Indak. Makanlah surang…(ngga..abisin aja sendiri) *masuk kamar dengan tatapan aneh*

Gw : ….*ngejilatin gula yang ada diatas kue rangi*



Belakangan gw baru ngerti setelah nyokap cerita kenapa Nenek gw ngga mau makan kue rangi. Jadi malemnya Nenek gw nanya ke nyokap, emang kue rangi’ itu enak ya? Gimana rasanya?. Nyokap gw bilang enak trus dia ngejelasin bahannya dari tepung beras dan kelapa muda diparut trus dibakar. Nenek gw nanya lagi, trus pake rangi’? Nyokap ketawa, dia bilang namanya aja Rangi tapi ga pake nyamuk. Ternyata nenek gw jijik karena RANGI’ (baca : rangik) dalam bahasa Padang itu artinya NYAMUK.


Ternyata di Bekasi juga ada yang jual kue rangi. Waktu SMA biasanya pulang sekolah nungguin lewat depan rumah. Pas mulai kuliah gw jarang siang-siang ada dirumah jadi udah ngga pernah beli lagi. Dua minggu terakhir tiap libur dan bisa pulang siang gw selalu beli kue itu. Setiap kali beli setiap kali itu juga gw keinget sama kejadian Nenek gw. Abang ipar gw juga rada aneh ngeliat kue Rangi, pas gw suruh coba dia bilang lumayanlah.


Selain itu, gw juga lagi sering banget makan kue putu dan makan cakwe. Ngga ngerti kenapa lidah gw lagi pengennya makan yang begitu-begitu.


Gimana dengan kamu?





Salam hangat tergahul dari Si Lani Duduls


Mau Comments? Klik di sini :D (10)