SI LaNi DuDuls
Profile :
Tentang gw? gw ya gini-gini aja.
Seorang Mahasiswi jurusan Jurnalistik dengan segala deadline tugas yang jahanam.
Mengurusi 3 kponakan dahsyat.
Punya hobi ngunyah es batu.

Cari gw di...
FACEBOOK
TWITTER



Ngobrol :
Mau Follow blog ini? Mari...mari... :D

FOLLOW THIS BLOG!!!

Terimakasih udah mampir.
Ayo tinggalkan jejak di sini
Jangan lupa pake link
Nanti aku kunjungi balik :)








Cekidot!!!
Raditya Dika, Jadi inget... Selasa, Juni 16, 2009 01.36

Ntar dulu, ada apa nih? kenapa Raditya jadi headline? Ga napa-napa kok, cuma gara-gara liat postingan terbarunya dia yang ini gw jadi inget sesuatu dan jadi ingin berkomentar sesuatu juga menanggapi salah satu email yang ada dipostingan itu.


Jadi gini, akhir bulan lalu gw diundang sama temen gw Stella anak Moestopo untuk datang ke acara pekan jurnalistik di kampus dia. Dia bilang : “Lan, harus dateng yah Lan ke acara UKM ku ada RADITYA DIKA NYA LHO…jangan lupa ya ajak teman kampus kamu trus juga nanti dapet sertifikat.” dengan nada full bacot dan penekanan saat menyebutkan namanya bang Dika.


Dika disitu jadi pembicara talkshow dengan tema “Fun Blogging” hari Jumat, 29 Mei 2009. Tadinya gw ga yakin bisa dateng karena hari itu gw ada kuliah selain itu dosen gw pada kesurupan semua kalap ngasih tugas banyak aja. Tapi karena takut dimarahin sama Stella seharian dengan suara TOAnya gara-gara ga dateng dan teriming-imingi sertifikat akhirnya gw dateng, of course tugas-tugas geblek cinta dari para dosen gw itu gw kelarin dulu.


Setelah mastiin kuliah bisa diabsenin, gw berangkat juga dah ke Mustopo. Sendiri. Ternyata pas ampe sana ketemu sama Fhani dan Indri temen kampus gw, yaudah gw gabung duduk deket mereka. Ruangan udah lumayan penuh *kebanyakan cewe abegong* tapi Dika belom dateng. Pas MCnya ngumumin dia dah dateng, ruangan yang rame langsung hening ngalahin mengheningkan cipta. Masuklah Dika dengan muka bantalnya yang keliatan kayak baru bangun tidur *tau dah abis bangun tidur beneran apa mukanya emang gitu*.


Dika mulai cerita pengalamannya. Ruangan yang sepi jadi rame lagi kali ini cewe-cewe itu bikin forum sendiri bersama kawanannya. Cewe depan gw cekikikan ngomongin Dika, trus kedengeran nada sumbang dari belakang, “Ya ampun di foto buku Brontosaurus ganteng banget, aslinya kok gini yah…?.” Dalem hati gw bilang, lah emang harusnya gimana? Please girls, ini tuh acara seminar seharusnya kita fokus sama tips blogging yang lagi diceritain bukan ngomentarin tampang pembicaranya. Ok?


Materi talkshownya 70% sama kayak materi yang udah-udah, kalo kamu pernah dateng ke acara dia pasti tau. Tapi tetep ada cerita baru yang disampein dengan gaya stand up comedy bikin peserta ga berhenti ngakak. Sumpah pipi gembil gw ampe keram gara-gara ketawa berlebihan. Apalagi waktu bang Dika berpendapat soal film horoh Indonesia, dia cerita tentang cerita cinta Pocong dan Suster Ngesot yang punya konflik yaitu bagaimana caranya mereka berciuman. Secara si Pocong ga bisa nunduk dan Si Suster ga bisa berdiri. Nah lho.


Sebenernya ceritanya biasa tapi karna dia ekspresif banget ampe niruin gaya tuh pocong dan suster ngepet eh ngesot jadilah yang ngeliat pada nangis darah. Gw baru nyadar kalo dia lagi ngomong kenceng dan menggebu-gebu cerita suaranya mirip suara Squidword. Mehehe.


Share pengalamannya selesai, masuk ke sesi tanya jawab. Gw angkat tangan buat nanya. Tadinya banyak banget yang pengen gw tanyain, ga tau kenapa pas udah berdiri ngeliat panitia yang berdiri di depan pada natap gw *GR banget lo Lan* semua jadi buyar. Alhasil gw cuma ajuin satu pertanyaan tentang gimana caranya ngerubah ide jadi tulisan yang menarik kan ngga semua orang punya keahlian dalam menuangkan cerita dalam bentuk tulisan.

Bang Dika jawab, gw nyimak. Ditengah keseriusan dengerin jawaban dia perut gw bunyi, gw baru ngeh belom makan dari pagi dan sisa jawaban yang bang Dika jelasinpun menguap gitu aja karena pikiran gw udah di Warteg. Semprul.


Salah satu pertanyaan yang pengen gw tanyain lagi sama pertanyaannya dari Anggie yang ada dipostingan Dika, gimana pendapat Dika tentan

g keseragaman tema yang ada di toko buku terutama Gramedia. Yang ngangkat cerita kebodohan diri sendiri. Awalnya sih gw biasa aja karena pengalaman ngga wajar itu bisa dialamin sama siapa aja dan dia berhak untuk bikin cerita dan dibukukan, terlepas dari cara bertuturnya yang mirip sama buku Radit itu. Tapi makin kesini makin banyak aja dan cukup ngeganggu menurut gw.Ya ga sih? Itu juga kenapa gw jd males ke Gramed. Novel Indonesia lagi eksploitasi kebodohan, ceritanya setipe semua.



Ini jawaban bang Dika seperti yang tertera di postingannya :

Kalo gue sih gak masalah sama sekali. Justru semakin banyak orang yang menulis dengan gaya seperti itu, semakin besar pengakuan industri dan pasar. Dari suduh pandang yang lain, ini juga sebenernya memacu gue untuk menulis dengan gaya baru, yang lebih fresh dan gak kelihatan basi di pasaran seperti saat ini gue memandang buku “bodoh-bodohan” tadi. It’s true, competition makes y ou more competitive. Yang salah justru kalau di toko udah terlalu banyak buku kayak gitu eh masih mau ngikut bikin buku yang gitu juga. :P

Kalo dipikir lagi masuk akal sih jawabannya, ya berarti emang pasar lagi suka jenis buku yang kayak gitu. Kan industri ngikutin selera pasar. Kalo di industri musik tentang cinta melulu kalo di buku indonesia cerita bodoh lagi in. Hah, semoga mood ke toko buku gw ini cepat kembali normal dengan hadirnya buku ke 5 bang Dika dengan gebrakannya. *I wish*

Ayo dong teman-teman keluarkan ide baru jangan bikin buku yang sama. Karena kalo jadi yang ke2 atau ke3 itu ga enak, jatohnya dibanding bandingin mulu sama yang udah terbit duluan. Iya kalo lebih bagus gapapa, tapi kalo sama aja ngapain juga. Be the innovator pasti jauh lebih keren.



Beuuuh, mangstap!! macam aktor Hollywood saja bang Dika ini
lihat aja banyak yang minta uang eh poto...




PS :
- Foto2 talkshow Dika lainnya menyusul, internet connect dirumah lagi lelet marletet nih upload satu foto aja lamanya 40 tahun. Maaf juga buat 2 mbak2 yg ada di poto, gw edit kasi text, Mehehe.
- Buat para pecinta MANOHARA si drama queen, dia main sinetron lho di RCTII. Serius, tadi gw liat trailernya. Tapi masih coming soon jadi sabar aja yaaah.




Hoaaam. Ngantuk. Cau. ZZzzzz....


Label: , , ,

Mau Comments? Klik di sini :D (4)