SI LaNi DuDuls
Profile :
Tentang gw? gw ya gini-gini aja.
Seorang Mahasiswi jurusan Jurnalistik dengan segala deadline tugas yang jahanam.
Mengurusi 3 kponakan dahsyat.
Punya hobi ngunyah es batu.

Cari gw di...
FACEBOOK
TWITTER



Ngobrol :
Mau Follow blog ini? Mari...mari... :D

FOLLOW THIS BLOG!!!

Terimakasih udah mampir.
Ayo tinggalkan jejak di sini
Jangan lupa pake link
Nanti aku kunjungi balik :)








Cekidot!!!
Mengalami hari yang apes bisa menjadi penyebab males ke warnet… Selasa, Maret 03, 2009 11.24
Tahukah kamu bahwa mengalami hari yang apes dan bertemu dengan orang yang tak di inginkan bisa menjadi salah satu penyebab kita trauma ke warnet???

Di postingan sebelumnya gw sempet ngebahas soal alesan gw kadang suka males ke warnet. Bahwa kemungkinan kita akan bertemu dengan orang-orang yang tidak kita inginkan. Hal itu kejadian sama gw.
Begini ceritanya, seminggu lalu tepatnya 24 februari gw ke kampus untuk ngambil kartu hasil studi gw selama semester kemaren. Woot, dada gw berasa di tohok. Ip gw ancur terjun payung gaya bebas, sebebas bebasnya. Kekecewaan, kesedihan, kacau semua jadi satu. Gw harus ngomong apa nih sama orang-orang yang udah ngedukung gw kuliah. Apes bener dah…

Perasaan tak menerima ada 4 huruf C bertengger di sana ngebuat nalar iseng gw jalan. Gw becandain dosen yang ngasih tu hasil, “Bu, ini ketuker bukan punya saya,” ucap gw sambil balikin kertasnya. Lho, nama kamu siapa? Katanya sambil masang kacamata. Lani Permata Sari bu… “Iya ini bener kok, Lani Permata Sari kan? Kata dia memastikan sambil nyerahin kertas hasil itu lagi ke gw. Masa sih bu, coba saya liat. Ehehe…iya bener ya bu saya kira ketuker. Si Ibu ngeliatin gw datar tanpa ekspresi. Mungkin dalem hati dia bilang, kasian sekali mahasiswi ini dia jadi gila karena tak bisa menerima keadaan. Kemungkinan lainnya dia bilang, udah deh terima aja nasib kamu nggak usah menghibur diri dengan berharap bahwa kertas hasil kamu tertukar, sana pergi saya masih banyak kerjaan nih...Atau malah nggak ngomong apa-apa. *Halah, ini kok makin nggak penting*.

Kembali ke topik. Itulah awal dari beberapa keapesan yang gw alami di hari selasa kelabu itu. Balik dari kampus gw putusin ke warnet untuk sedikit menghapus kesedihan. Gw pilih warnet yang nggak jauh dari rumah di pertokoan daerah Kayuringin, namanya gw lupa. Gw masuk liat sekeliling ruangan dalem warnet. Warnetnya cukup luas, di bagian kiri khusus untuk yang main game online, di sebelah kanan buat yang pengen browsing biasa seperti gw. Gw tanya yang kosong dimana trus minjem card reader ke mbak-mbak yang jaga warnet.

Gw duduk di PC paling pojok biar nggak keganggu. PC sebelah kanan gw kosong. Gw memulai misi pengunggahan foto ke Facebook sambil buka radityadika.com. Ngga berapa lama ada mas-mas pake baju merah duduk nempatin PC yang kosong di sebelah gw. Untuk mempermudah dalam bercerita maka dari sekarang kita sebut saja dia si Merah. Pas lagi asik mesam-mesem ngga jelas gara-gara baca postingannya Dikung, si Merah nanya ke gw.
Si Merah : “Hei, kamu suka nulis nggak?”
Gw : “Hah, apa mas?” gw jawab dengan muka bingung.
Si Merah : “Iya, kamu suka nulis nggak? Punya blog nggak?” ulang dia.
Gw : “Blog? Oh, ada sih tapi nggak ada isinya.” kata gw datar.
Si Merah :“Kenapa nggak di komersilin aja blognya biar dapet
penghasilan kaya saya.” sambil ngasih sebuah kartu nama ke gw.

Gw baca kartu namanya disitu tertulis lebih dari 5 alamat blog trus gw taro di meja dan kembali fokus ngebaca postingan Dikung. Beberapa menit kemudian mas-mas itu nanya lagi sesuatu yang membuat gw mengerinyitkan dahi (ceilah…bahasa gw). “Kamu suka chatting nggak? Pernah blind date nggak sama temen chating kamu?” Dia lalu ngejelasin kalo lagi ngumpulin bahan buat tulisannya di blog tentang orang-orang yang pernah blind dating. Dia juga cerita kalo dia udah 20 kali blind date dan rata-rata berlanjut sampe sekarang pertemanannya. Dia ngoceh ngarol ngidul gw cuma nimpalin sekenanya aja.

Makin lama ni orang makin bikin gw risih. Gimana nggak tiap beberapa detik dia ngintip ke monitor gw dan ngeliatin apa yang gw lakuin. Helloooww…snap..snap..snap!!!*Fitri Tropica mode On*. What r u lookin for, hah? rasanya pengen ngomong kaya gitu tapi nggak enak. “Lagi buka facebook ya?” Gw ngangguk. Trus si Merah nanya lagi, Boleh saya add nggak? Saya harus ngesearch apa nih?.” Busyed dah nih orang napsu amat, kata gw. Dengan berat hati gw kasi tau. Toh nanti kalo terjadi hal-hal yang tidak diinginkan bisa gw remove dari list teman gw (evilsmirk). Di konfirm dong udah saya add. Gw konfirm si Merah jadi teman di Facebook.

Dia nulis online message ke gw. Kurang lebih beginilah sedikit percakapan antara gw dan dia. Kamu bisa simpulkan sendiri. Okeh.
Si Merah : “Sayap kamu mana?”
Gw : “Hah, maksudnya?”
Si Merah : “Punggung kamu sekarang lagi sakit ya…?”
Gw : *bingung mode on*
Si Merah : “Iya. Pasti punggung kamu lagi sakit sekarang ya..karena
sayap kamu patah”
Gw : “Apaan si? Ngga ngerti.”

Trus dia ketawa dan nulis BIDADARI. Kamu Bidadari kan?. Gw mengerinyitkan dahi kepa sih nih orang, ngga ngerti deh gw. Dia nulis lagi, dasar anak ABG. Apapula ini tadi sayap, bidadari, ABG. Sumpah makin ngga ngerti. Dia ketawa ngakak, kamu ngga nyadar ya saya tadi ngerayu kamu. Ngegombal. Masa gitu aja nggak ngerti.
What? Ngerayu dia bilang? Ga tau gw yang dudul atau gombalannya yang garing. Abis gw sama sekali ngga ngerti. Lagi pula udah 2009 masi zaman yak ngegombal. Dan kembali berceloteh ngarol ngidul ngga jelas. Entah kenapa gw suka merasa ngga nyaman dan merasa aneh juga sedikit takut ketemu orang tipe-tipe kaya gitu. Kalau mau temenan jangan nyeremin atuh mas. Okeh, cukup. Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan alangkah baiknya gw menyudahi kegiatan di warnet ini. Lagi pula gw udah kelar download fotonya.
Ngeliat gelagat gw yang siap-siap mu pergi. Dia buru-buru nanya nomor Hp gw biar bisa ngubungin. Gw jawab lewat facebook aja, sambil ngeloyor pergi. Abis bayar langsung ambil langkah seribu. Mulih. Etdah, ke warnet niatnya buat ngilangin bete malah bikin mood jadi ngga enak gara-gara ketemu orang yang ngga jelas. Apes..apess..
Nyampe rumah kakak gw ngajak nonton pelm. Gw ikut. Barangsungai aja *barangkali maksudnya* bisa ngerubah mood sedikit membaik. Ternyata eh ternyata salah sodara-sodara. Dari rumah gw naek angkot menuju mall. Gw duduk dibangku 4 sama Rafeey dan Zahra, kakak gw duduk di hadapan kita. Ada ibu-ibu naik bawa anak duduk dibangku 4 juga trus dia buka kaca lebar-lebar, mungkin gerah. Lama-kelamaan anginnya keceng banget, sebagai tante yang baik nggak mau 2 keponakan dudulnya masup angin. Gw berniat menutup tu kaca. Secara udah malem gitu.
Pas gw tutup ada bunyi, “Aduh”. Gw ngga tau kalo si Ibu naro tangannya di jendela, kejepitlah gara-gara gw. Gw minta maaf si Ibu malah ngomel dan nyeramahin gw diangkot DI DEPAN PENUMPANG LAINNYA. Tengsin mampusss. Yak…lengkaplah keapesan gw hari itu IP gw turun, ketemu orang aneh, diomelin ibu-ibu di angkot. Huff…
Gw masuk ke bioskop dengan wajah murung. Seksama menyimak film berusaha menghibur diri sendiri. Bersamaan berakhirnya film The Bank Job. Kesedihan juga sudah terkikis. Semoga besok lebih baik deh.

Pelajaran yang bisa gw petik, jangan males belajar kalo ngga mau ip nya turun. Hati-hati di warnet bisa ketemu orang yang tak diinginkan. Jangan ceroboh karena seseorang bisa terluka dan kamu bisa diomelin dimuka umum (ini mah curcol). Jangan tertidur di dalam bioskop karena selain bioskop bukan hotel nanti kamu jadi ngga tau gimana ending filmnya. Bener kan?



…Salam Es teh manis tapi teh nya lagi basi nih…T_T

Label:

Mau Comments? Klik di sini :D (0)